Labels

Sunday, June 14, 2015

Tinta Ramadhan


Assalammualaikum wbt. Apa khabar diri dan iman kita saat ini? Moga sentiasa dalam peliharaan Allah. Sedar tidak sedar beberapa hari lagi kita bakal menyambut Ramadhan Al-Mubarak. Ramadhan yang dinanti-nanti oleh seluruh umat Islam, bulan yang penuh berkat, bulan pengampunan dan bulan untuk menuai pahala sebanyak-banyaknya. Semoga Allah panjangkan usia dan memberi kesempatan kepada kita untuk berada di bulan ramadhan yang berbaki beberapa hari sahaja lagi.


Ramadhan sebagai bulan mendidik diri. Didikan tidak bernilai tanpa adanya praktikal dalam kehidupan kita. Dalam bulan ini, kita dididik untuk berasa lapar, bukan untuk tujuan mendera tetapi mendidik diri agar sentiasa punya sikap sabar dalam mengawal nafsu. Sebelum ini juga, kita mungkin tidak biasa melakukan ibadah yang terlalu banyak namun dalam bulan ini manusia berlumba-lumba melakukan ibadah semata-mata inginkan syurga. Bukankah janji Allah membuka pintu syurga seluas-luasnya pada waktu ini?
Pepatah melayu, ala bisa tegal biasa ini perlu dihayati. Apabila kita sudah biasa melakukan sesuatu amal, amal ibadah itu akan sentiasa diteruskan pada bulan-bulan yang lainnya bukan tertakluk semasa bulan ramadhan sahaja. Maka didikan inilah yang menjadikan kita hamba, hamba yang sentiasa kenal pencipta dan sentiasa melakukan perintah dan jauhi laranganNya.

Imam Al-Ghazali pernah menyebut tiga tahap puasa seseorang, tahap pertama; puasa al-Umum iaitu menahan diri dari makan dan minum dan perkara-perkara yang membatalkan puasa, tahap kedua; puasa al-Khusus iaitu menahan lidah, mata, telinga, tangan, kaki dan seluruh anggota badan daripada melakukan dosa dan tahap ketiga; puasa Khusus al-Khusus iaitu menahan hati kita daripada memikirkan sesuatu selain daripada Allah sahaja, contohnya berfikir makanan pada waktu berbuka puasa nanti. Puasa kita berada di tahap yang mana? Jika masih pada tahap pertama bermakna kita perlu lebihkan mujahadah kita untuk sampai tahap yang paling tinggi.
Payah bukan? Tapi kelazatan beribadah memang datangnya dengan susah payah.

Apakah persiapan kita sebelum ramadhan?

Menjadi tabiat segelintir kita, persiapan dilakukan sebelum menyambut syawal iaitu dengan membeli baju dan perhiasan rumah baru dan sebagainya, namun jarang sekali kita memaknakan ramadhan dengan melakukan persiapan sebelum tibanya ramadhan. Persiapan mungkin boleh dilakukan dengan membiasakan diri dengan berpuasa sunat pada bulan rejab atau syaaban atau pada hari-hari sunat berpuasa, melakukan ulangkaji tentang puasa, kelebihan-kelebihan bulan ramadhan dan juga mengambil tahu amalan-amalan utama dan besar ganjarannya disisi Allah. Jangan jadi manusia yang hanya berpuasa tetapi tidak tahu menghayati erti puasa, kerana tanpa penghayatan inilah ramai dalam kalangan kita berpuasa pada zahir tetapi tidak pada batinnya.

Ke mana hilang acuan Ramadhan?

Ramadhan menjadi agen pembinaan akhlak. Sebagaimana ramadhan melahirkan insan hebat pada masa dahulu, tentera yang sanggup berjuang melawan panasnya mentari, penatnya berperang tatkala berpuasa, namun pengorbanan itulah yang melahirkan seorang hamba kepada Tuhan, insan berjiwa besar dan sentiasa berdisplin dalam hidup. Namun, hari ini kita tertanya-tanya, ke manakah sudah pemuda dan pemudi acuan ramadhan itu? Adakah kerana kita tidak pernah menghayati ramadhan sehingga genap sebulan kita berpuasa jiwa kita tetap kosong tanpa ada apa-apa rasa?

Bahkan, pada masa ini kita lebih banyak mendengar budaya-budaya negatif dan bersahaja. Pada hari ini, kita tidak dapat lari daripada sikap manusia yang tidak peduli akan keistimewaan ramadhan ini. Keistimewaan dirosakkan dengan adanya sikap-sikap seperti tidur dalam masa yang panjang. Mereka beranggapan tidur akan menghilangkan rasa lapar dan tidak kurang pula masjid-masjid yang penuh dengan manusia yang  bergelimpangan tanpa mempunyai apa-apa niat yang mendekatkan diri kepada Allah. Budaya hormat juga semakin pudar dalam diri masyarakat semasa ramadhan. Menghormati bulan puasa juga bermaksud menghormati orang yang berpuasa. Hal ini mungkin tidak menjadi kesalahan undang-undang apabila terdapat orang Islam yang makan di khalayak ramai tetapi ianya bersangkut paut dengan peribadi dan akhlak seseorang. Tambahan pula, ramainya kunjungan terawih di masjid-masjid pada awal ramadhan tetapi sedikti pada  akhirnya. Masing-masing sibuk melakukan persediaan syawal. Ramadhan juga tidak diraihkan dengan sebaiknya, lebih banyak masa melakukan perkara yang tidak berfaedah daipada amal yang membawa pahala.

Jadi, tepuk dada tanya iman kita, mampukah kita menjadi acuan ramadhan sebaiknya jika kita terus dengan sikap 'ambil ringan' itu?

Akhir sekali, marilah sama-sama kita mengisi ramadhan yang bakal tiba ini dengan sebaik-baik amalan. Ukurlah sejauhmana tahap baiknya ramadhan kita pada tahun sebelumnya untuk kita melakukan perubahan pada kali ini agar ramadhan pada kali ini menjadi lebih baik daripada sebelumnya. Kata pada hati "Ini mungkin Ramadhan Terakhir buat aku"

Dengan kesempatan ini juga, saya mewakili Persatuan Siswazah Sabah Cawangan Penaja Kota Belud memohon maaf andai ada tersilap kata dan perbuatan kepada semua. Berusahalah untuk mulakan ramadhan dengan sifar dosa dan akhiri dengan sebesar-besar pahala dan ganjaran daripadaNya. Moga sentiasa dalam redha Allah.

Wallahu'alam.

Sariah Binti Manung
Timb. Pengerusi, Persatuan Siswazah Sabah
Cawangan Penaja Kota Belud 14/15

Wednesday, January 15, 2014

Rasulullah : Kami Cinta Padamu

Rasulullah dalam mengenangmu
Kami susuri lembaran sirahmu
Pahit getir perjuanganmu
Membawa cahaya kebenaran

Engkau taburkan pengorbananmu
Untuk umatmu yang tercinta
Biar terpaksa tempuh derita
Cekalnya hatimu menempuh ranjaunya

Tak terjangkau tinggi pekertimu
Tidak tergambar indahnya akhlakmu
Tidak terbalas segala jasamu
Sesungguhnya engkau Rasul mulia

Tabahnya hatimu menempuh dugaan
Mengajar erti kesabaran
Menjulang panji kebenaran
Terukir namamu di dalam al-Quran...

Demikianlah bait-bait lagu yang sedikit sebanyak menceritakan tentang perjalanan kekasih agung kita Rasulullah SAW.Begitu banyak dugaan,cabaran, dan rintangan yang perlu dihadapi demi memastikan umatnya mendapat cahaya Islam yang menerangi manusia yang berada di dalam kegelapan.

Apa yang Rasulullah tak hadapi?

Tentangan dari kaumnya,pemulauan dari orang-orang Makkah,bagida dan para sahabatnya diancam bunuh,ada sahabat yang diseksa sehingga syahid,banyak lagi bentuk penyeksaan yang dikenakan kepada Rasulullah SAW dan para sahabat semata-mata untuk menyebarkan agama Islam yang dicintai ini.
Sebagai seorang Muslim yang mengaku umat Nabi Muhammad SAW,mari kita muhasabah.Bagaimana cinta kita kepada Rasulullah SAW?Penulis ingin mengajak pembaca sekalian merenung dua kisah cinta yang begitu mendalam kepada rasulullah SAW untuk kita beroleh iktibar.

1.Cintanya Bilal kepada Rasulullah.

Setelah Rasulullah SAW wafat,Bilal berpindh ke negeri Syam kerana tempaat itu pernah didoakan oleh Rasulullah SAW.Beliau berpindah ke sana kerana Madinah mengingatkannya setiap kenangan bersama dengan Rasulullah SAW.Pada suatu malam beliau bermimpi bertemu dengan Rasulullah SAW lalu baginda bertanya kepada Bilal,”Wahai Bilal,apakah keasingan ini?Tidakkah engkau ingin menziarahi aku?”

Saidina Bilal terus bergegas ke Madinah.Sampai sahaja di Madinah,beliau terus menangis.Kemudian beliau terjumpa Saidina Abu Bakar,khalifah umat Islam ketika itu.Saidina Abu Bakar berkata kepada Bilal,”Wahai Bilal,laungkanlah azan sebagaimana yang engkau pernah lakukan ketika Rasulullah SAW masih hidup dahulu.” Bilal menjawab,”Wahai Amirul Mukminin,dahulu bila aku habis sahaja azan,aku akan lalu di depan pintu rumah Rasulullah dan aku akan berkata,solat ya Rasulullah.Maka sekarang bagaimana hendakku 
lakukan itu?” Jawapan yang sama juga diberikan ketika Saidina Umar memintanya melaungkan azan.

Kemudian datang Saidina Hasan dan Saidina Husain,cucu baginda Rasulullah SAW.Mereka berdua juga meminta agar Bilal melaungkan azan.Maka Bilal pun mengalah.Bilal pun naik ke tempat melaungkan azan.
Sebaik sahaja Bilal melaungkan azan,terkejut penduduk Madinah.Mereka menyangka Rasulullah telah diutuskan semula kerana suara azan itulah yang sering bergema ketika Rasulullah SAW masih hidup.Apabila sampai sahaja pada kalimah “Asy hadu anna Muhamadur Rasulullah”,Bilal menjadi lemah dan tidak mempu menyempurnakan azannya.Beliau menangis teresak-esak kerana teringatkan Rasulullah,sehingga esakannya itu didengari oleh penduduk Madinah,lantas beliau pun turun dari tempat melaungkan azan.

Kata para perawi hadis,Madinah tidak pernah begitu sayu selepas kewafatan Rasulullah SAW melainkan semasa Bilal melaungkan 'asy hadu anna muhammadur Rasulullah."

2.Cinta pohon kurma kepada Rasulullah SAW.

Dikisahkan dalam sebuah hadis yang mutawatir,diceritakan tentang kisah pohon kurma yang begitu tinggi cintanya kepada Rasulullah SAW.

Menjadi kebiasaan Rasulullah SAW apabila menyampaikan khutbah,baginda akan berpaut pada pohon kurma yang telah mati.Namun apabila jumlah umat Islam semakin ramai,baginda mengambil mimbar sebagai tempat untuk menyampaikan khutbah.

Pada suatu hari,Rasulullah SAW menyampaikan khutbah di atas mimbar,bukan di tepi pohon kurma tersebut seperti sebelum ini.Sedang Rasulullah SAW menyampaikan khutbah,tiba-tiba terdengar tangisan seperti tangisan budak,semakin lama semakin meninggi hingga Rasulullah SAW tidak dapat menyampaikan khutbah.Para sahabat cuba mencari suara tersebut.Rupa-rupanya,suara tersebut datang dari pohon kurma tadi.Maka Rasulullah SAW pun mendekati pohon kurma tersebut lalu mengusapnya seperti seorang ibu yang mengusap anak kecilnya.Baginda Rasulullah SAW terus mengusap pohon kurm itu sehingga tangisan tadi hilang.

Rupa-rupanya,pohon kurma tadi menangis kerana dia telah berpisaah dengan Rasulullah SAW.Dahulu dia menjadi tempat Rasulullah SAW berpaut ketika menyampaikan khutbah.Kini,dia telah terpisah sebanyak lapan langkah dengan Rasulullah SAW kerana baginda menyampaikan khutbah di atas mimbar.

Begitulah dua kisah tadi.
Saidina Bilal menangis mengenangkan Rasulullah SAW ketika mengucap syahadah.
Pohon kurma yang mati menangis merindukan Rasulullah sekalipun hanya berpisah lapan langkah sahaja dari Rasulullah SAW.

Jom muhasabah diri.
Bagaimana pula cinta kita kepada Rasulullah SAW?
Apa perkara yang di sekeliling kita yang boleh mengingatkan kita kepada Rasulullah SAW?
Bagaimana kita membuktikan cinta kita kepada baginda Rasulullah SAW?
Ada cukup hanya sekadar di bibir?


Marilah kita bersama-sama menjadikan Rasulullah SAW sebagai ‘role model’ dalam kehidupan kita kerana baginda Rasulullah itu adalah contoh teladan yang terbaik sepanjang zaman.Dan jangan lupa,perbanyakkan selawat kepada baginda Rasulullah SAW.Moga-moga kita tergolong di kalangan umat baginda yang mendapat syafaat di akhirat sana.Aameen…

Monday, November 4, 2013

Salam Imtihan!

Tidak lama lagi peperiksan SPM dan STPM akan berlangsung di seluruh negara.Pastinya adik-adik yang bakal menduduki peperiksaan ini berasa sangat gemuruh menanti hari itu tiba.Ada juga yang sudah berasa yakin untuk menghadapi peperiksaan kerana berasa cukup dengan persediaan yang telah mereka lakukan.Ramai yang menganggap peperiksaan ini seperti perjuangan antara hidup dan mati,kerana peperiksaan inilah yang akan menjadi penanda aras ke mana arah tuju mereka suatu hari nanti.

Walau bagaimanapun perasaan adik-adik semua,jangan pernah melupakan Allah dalam setiap perancangan kita.Mungkin kita sudah bersungguh dalam berusaha,namun keberhasilan usaha kita itu segalanya terletak pada ketentuan Allah.Walaupun kita berusaha bersungguh-sungguh,namun kejayaan itu telah Allah tentukan bukan milik kita,maka ia tidak akan berlaku.Letakkan Allah di hadapan dalam setiap tindak tanduk kita.Insya Allah hidup kita akan lebih diberkati dan kejayaan akan mengiringi.Ingatlah kalam cinta dari Allah dalam surah ali-'Imraan ayat 159 yang bermaksud:

Kemudian apabila engkau telah berazam (sesudah bermesyuarat, untuk membuat sesuatu) maka bertawakkallah kepada Allah, sesungguhnya Allah Mengasihi orang-orang yang bertawakkal kepadaNya.

Mungkin ada yang tertanya-tanya,kenapa ada orang yang tak solat,tak tutup aurat,tak ikut perintah Allah,tapi boleh berjaya dalam peperiksaan.Malah dapat 'straight A' lagi.Yang solatnya tak tinggal,amalannya mantap,tidak juga mendapat kejayaan.Pasti pernah kadang-kadang terlintas di fikiran kan?

Pembaca yang disayangi sekalian,
Sebenarnya,kejayaan itu merupakan satu ujian buat kita.Ada orang yang berjaya,langsung terus melupakan Allah.Ada juga yang sebelum berjaya,memang tidak bergantung harap kepada Allah.Dan apabila berjaya,dia terus semakin jauh dari Allah.Kenapa hal ini berlaku?Kerana kejayaan itu tidak diredhai oleh Allah.Bahkan ada juga yang apabila berjaya,mereka berkata,"Lihatlah aku.Aku tak solat.Tak jaga aurat.Tapi boleh berjaya."Inilah yang dikatakan istidraj:nikmat yang Allah kurniakan kepada orang yang kufur,agar bertambah kekufuran mereka.Ada yang berjaya dalam hidup,punya karier yang bagus,punya wang dan harta kekayaan,namun jiwanya tidak tenang.Kerana dia tidak mendahulukan Allah dalam kehidupannya.Lantas dia tenggelam dalam ujian kesenangan.

Hakikatnya hidup ini adalah ujian.Allah berfirman dalam surah al-Mulk ayat 2:

"(ALLAH) yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya, dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun. ”

Peperiksaan yang bakal adik-adik hadapi juga merupakan satu ujian.Ujian yang menentukan adakah anda akan bergantung harap kepada Allah,ataupun melupakan Allah dan menumpukan terus kepada usaha.Ingat!Jika tidak ada redha Allah dalam hidup kita,maka jadilah kita insan yang terumbang-ambing.Ya,kita boleh saja berjaya,namun kejayaan itu menyebabkan kita semakin jauh dari Tuhan.Kita boleh saja punya harta yang banyak,namun harta itu akan menyebabkan kita tenggelam dalam kesenangan.Jika tiada iman,maka kita akan sanggup berbuat apa sahaja yang kita suka.

Oleh itu,bermula dari peperiksaan ini,latih diri untuk menjadi hamba Allah yang mengaku lemah di hadapanNya,bukan menjadi orang yang bongkak dan menyombong diri.Perbanyakkan doa dan solat sunat,hinakan diri di hadapan Allah dengan harapan doa kita akan diterima.Jika kelak doa kita itu tidak diterima,yakinlah bahawa Allah akan menggantikannya dengan yang lebih baik.Yakinlah dengan janji Allah,

“ dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan, “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih”. (Surah Ibrahim ayat 7)

Moga-moga adik-adik semua bakal mendapat kejayaan sebagaimana yang andaa inginkan.Dan jangan sekali lupa untuk menyerahkan segala pengharapan kita kepada Allah.

Akhiru kalam,selamat menghadapi peperiksaan SPM dan STPM dari kami,Persatuan Siswazah Sabah kawasan penaja Kota Belud.

Selamat berjuang!



Friday, August 30, 2013

Program Syabab Mumtaz 2013


           Pada 25 Ogos 2013, Persatuan Siswazah Kota Belud telah mengadakan program Syabab Mumtaz buat kesekian kalinya. Ia merupakan penjenamaan semula daripada program Kem  Remaja Cemerlangayang merupakan program tahunan bagi Persatuan Siswazah Sabah (PSS). Program sehari ini mensasarkan adik-adik yang akan mengambil peperiksaan PMR, SPM dan STPM pada tahun ini. Penyertaan dibuka kepada semua sekolah menengah sekitar Kota Belud dan seramai 86 orang pelajar telah terlibat dalam program Syabab Mumtaz pada tahun ini.




                   Bertemakan “Selangkah ke Mercu Kecemerlangan, kami mengharapkan peserta-peserta mendapat sedikit sebanyak teknik belajar dan tips-tips menghadapi peperiksaan melalui program ini. Pengisian telah disampaikan oleh Ustaz Nazmi Abd Ghani yang juga merupakan seorang guru. Beliau mempunyai pengalaman yang luas dalam memberikan motivasi kepada pelajar-pelajar yang akan menduduki peperiksaan. Slot pertama yang disampaikan oleh penceramah bertajuk ‘7 Habits of Highly Effective Student’. Slot ini membincangkan ciri-ciri seorang murid yang efektif. Slot yang kedua pula bertajuk ‘Berjaya dengan menjadi kekasih Allah’. Sebagai seorang pelajar muslim, kejayaan yang kita kejar dalam lapangan akademik haruslah diiringi dengan redha Allah S.W.T. Pelajar Muslim yang Berjaya haruslah taat akan perintah Allah dan menjauhi larangan Allah, dengan akhlak yang baik, InsyaAllah kejayaan dunia dan akhirat akan dapat dikecapi.








            Slot terakhir dalam program ini disampaikan sendiri oleh Sdr. Ahmad Fauzi bin Saifuddin yang merupakan penasihan PSS Kota Belud. Beliau menyampaikan slot ‘Universiti Pengalaman hidup’ di mana dalam slot ini, Sdr. Ahmad Fauzi berkongsi tentang pengalaman hidup beliau sebagai seorang pelajar di peringkat rendah hinggalah ke peringkat universiti. Banyak cabaran yang perlu dihadapi sepanjang bergelar pelajar, oleh itu setiap individu perlulah menyiapkan diri dengan persediaan mental dan fizikal apabila berhadapan dengan cabaran ini. Sebagai seorang pelajar Muslim juga, bekalan ilmu agama sangat perlu dititik beratkan sebagai perisai kita daripada sebarang pengaruh yang negatif di sekolah mahupun di kampus.









            Akhir kalam, Persatuan Siswazah Sabah (PSS) cawangan Penaja Kota Belud mengucapkan jutaan terima kasih kepada semua peserta yang sudi hadir dalam program Syabab Mumtaz pada tahun ini. Terima kasih juga diucapkan kepada semua individu yang terlibat secara langsung dan tidak langsung dalam menjayakan Program Syabab Mumtaz 2013. Semoga amal ini mendapat ganjaran ibadah disisi Allah S.W.T.