Labels

Wednesday, May 31, 2017

Roda Kehidupan : Terkadang Di atas Terkadang DI Bawah


Menangis, puas meraung. Jiwa sedih, kecewa, dan hancur. Terasa dikhianati, disakiti dan hati seakan dirobek-robek hingga luka berdarah. Berbaur segala macam perasaan yang menyesakkan dada. Hampir sahaja kaki ini tak kuat berdiri, hampir sahaja tubuh ini rebah ke bumi. Andai Allah tidak memasakkan iman yang masih tersisa.
Ingin sahaja diceraikan nyawa daripada jasad. Biar sakit ini pergi. Nauzubillahi min zalik. Begitulah gambaran perasaan seorang insan yang sedang hebat diuji.

Wahai jiwa yang bergelar hamba. Mari kita tinggalkan sebentar cerita duka lara, biar saya bawakan satu analogi kehidupan yang boleh kita jadikan pengajaran untuk merawat luka.

Sahabat, cuba kita renungkan sesuatu. Bukankah kita ini manusia yang hidup di bumi Sang Pencipta? Planet bumi yang sangat taat pada arahan Tuhan untuk kekal berputar pada paksinya.
Saya ingin bertanya, pernahkah kalian terfikir kenapa agaknya Allah menciptakan bumi itu berputar?
Ya, dari segi saintifiknya memang ada jawapan pada persoalan yang diajukan.
Putaran bumi telah menjadi asbab kewujudannya siang dan malam, faktor kejadian empat musim, jua sebagai satu kaedah untuk pengiraan masa dan tahun. Dan banyak lagi kaitannya fakta saintifik dengan putaran planet bumi. Subhanallah.
Tapi bukan itu yang ingin diketengahkan. Saya ingin kalian memikirkan satu yang lebih dekat dengan kehidupan kita sebagai manusia. Salah satu ibrah yang Allah ingin kita fikirkan.
Baiklah. Berhenti dengan teka-teki yang menjadi persoalan. Biar saya beritahu sahaja.
Wahai teman. Sedarkah kita, kehidupan ini sebenarnya persis seperti putaran sang Bumi. Bagaimana? Kerana kehidupan kita saling silih berganti antara suka dan duka seiring dengan putaran bumi yang tidak pernah berhenti menukar ganti posisi kita ke atas dan ke bawah.

Ya, hidup ini juga begitu. Roda kehidupan yang turut berputar tidak selalu meletakkan posisi kita untuk sentiasa berada di atas.

Adakalanya walau tanpa kita pinta, kesedihan akan tetap hadir menghuni jiwa saat ia berputar ke bawah.
Ada waktunya kita disapa kegembiraan. Kecapi kebahagiaan hingga tak lekang bibir kita mengukir senyuman. Waktu itu kita gah berada di posisi paling atas di puncak kenikmatan.
Namun ada suatu waktu di mana kebahagiaan kita direnggut, ketawa bertukar menjadi linangan air mata. Musibah hadir menggantikan sebuah kegembiraan. Dan saat itulah kita sedar bahawa kita telah jatuh ke posisi paling corot dalam kehidupan.
Dan begitulah sunnatullah takdir yang berlaku hingga ke helaan nafas yang terakhir. Harusnya kita bagaimana?

Sahabat, hidup ini sebenarnya hanya mengenai syukur dan sabar. Syukur saat kamu memperoleh nikmat dan sabar saat kamu ditimpa musibah. Bicara yang cukup mudah. Namun melaksanakannya terlalu payah bukan? Saya mengerti.
Tapi bukankah Allah telah mengatakan bahawa kita pasti akan diuji hingga zahir tulusnya keimanan? Jadi terimalah. Dan Allah menjanjikan syurga buat kita yang berjaya. Tidak mahukah?
Bayangkanlah syurga yang tidak tertanding keindahannya mana mungkin dicapai jika kita hanya duduk sahaja.

Sedangkan jika kita mahu mencari sebutir mutiara pun memerlukan kekuatan untuk kita menyelam ke dasar lautan. Inikan pula ingin menggapai syurga yang jauh lebih indah.

Maka harusnya lebih besar pengorbanan dan usaha yang diberikan.
Kerana itu saya merayu. Tetapkanlah kesabaranmu saat diuji dengan kepayahan. Janganlah berputus asa daripada rahmat Illahi.
Sungguh Allah tahu kamu penat, Allah tahu kamu sakit. Allah tahu setiap titis air mata yang jatuh dari tubir matamu. Allah tahu betapa dalamnya luka yang tercalar di hatimu.
Tapi harus diingat Allah tidak menguji, melainkan dengan sesuatu yang pasti kita mampu hadapi. Kamu hanya perlu percaya.
Yakinlah. Kamu pasti boleh laluinya. Cubalah menolehkan pandangan ke belakang. Berapa banyak pancaroba kehidupan yang telah berjaya kamu lepasi? Siapakah yang memudahkan perjalanan kamu jika bukan Tuhanmu?
Berdoa kepadaNya memohon pertolongan dengan sabar dan solat. Pasti Allah kabulkan. Siapakah yang mengabulkan setiap permintaan orang yang berdoa jika bukan Pencipta yang Esa?
Ayuh kuatlah. Dunia ini tidak lebih daripada hanya sekadar senda gurauan. Untuk apa kamu bersedih pada sesuatu yang akan luput.

Bangkit daripada kesedihan kamu, melangkahlah ke hadapan dengan berani dan persiapkan diri kamu untuk sebuah kehidupan yang kekal di akhirat nanti.

“Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: ‘Kami telah beriman’, sedang mereka tidak diuji lagi? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.” (Al-Ankabut ayat 2-3)
“Dia lah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) – untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Ia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat).” (Al-Mulk ayat 2)

Penulis: Nur Izzati


Tuesday, May 30, 2017

JELAJAH RAMADHAN PSS 9.0 2017







Peluang PAHALA Bulan Ramadhan, Menaja Asnaf yang MEMERLUKAN
Persatuan Siswazah Sabah membuka ruang kepada orang ramai untuk menaja keluarga terpilih dalam kalangan asnaf berbentuk kewangan dan akan diagihkan keperluan makanan kepada keluarga terpilih di beberapa daerah.
Jelajah Ramadhan PSS merupakan program tahunan yang khusus diadakan pada bulan Ramadhan sejak tahun 2009 di bawah kelolaan Exco Masyarakat dan Kebajikan, Persatuan Siswazah Sabah.
Pada tahun ini, Jelajah Ramadhan PSS mensasarkan golongan asnaf untuk diberikan sumbangan keperluan dapur yang mengandungi kelengkapan seperti berikut :

1. Beras
2. Minyak masak
3. Gula
4. Susu pekat
Setiap pek tajaan sumbangan bernilai RM30.

Ayuh bersama membantu golongan kurang berkemampuan untuk mereka meneruskan hidup, menjalani bulan puasa dengan kecukupan dan rebut peluang pahala sempena bulan Ramadhan.

Sumbangan boleh disalurkan ke akaun Maybank PSS :
🔰 560232120295
🔺Sumbangan dibuka sehingga 8 Jun 2017
🔺 Penyerahan sumbangan dijalankan pada 11 Jun 2017
📞 Sebarang transaksi atau pertanyaan, sila hubungi;
👤 Rusneyni -- 014 8741618
👤 Laudin -- 019 5331876
Bantu kami SHARE post ini agar lebih ramai dapat membantu mereka yang memerlukan.

Mengintai Semangat Srikandi Yang Dirindui Syurga

Ksatria berkuda hitam

Tunggangan kuda dari satu arah jelas kedengaran membawa bersama semangat berjuang. Di tangannya digenggam kuat sebilah tombak yang banyak melumpuhkan musuh durjana.
Dia meluncur laju lalu dibenamkan mata tombak ke badan tentera-tentera Rom itu. Lagak tempurnya seakan Khalid Al-Walid, pahlawan terulung.
Pejuang Muslimin yang melihat pertempuran itu tertanya-tanya gerangan pahlawan berani itu. Pahlawan serba hitam itu? Diselubungi secebis kain sebagai hijab wajah dan berserban hijau. Siapakah ksatria berkuda hitam itu?
Sang perisai Rasulullah
Dilihatnya pejuang Muslimin sedang kelelahan menuju kekalahan, lantas dia segera bangkit, pedang usang dicapai, digenggam utuh bersama kekuatan yang berkobar.
Dengan nama Allah mengiringi setiap langkah menuju medan pertempuran, langkah ditukar kencang lalu menyerang musuh-musuh sesat itu.
Setiap serangan berjaya dipatahkan, bisikan zikrullah menemani kala berjuang. Dia berpaling kepada Rasulullah silih berganti ke arah lambakan anak-anak panah di awangan mencari susuk tubuh Kekasih Allah.
Segera dia berlari lalu mengibas setiap tujahan anak panah dengan pedangnya tanpa menghiraukan luka-luka di badan sendiri. Siapakah wanita sang perisai Rasulullah ini?
Wanita wali Allah
Alunan suara yang merdu menemani setiap dayungan sampan yang bergerak seirama lunak suaranya, untuk menarik minat orang menaiki sampannya.
Dia gadis biasa yang hidup diselubungi kejahilan masyarakat Arab, anak si pendayung sampan tetapi dianugerahkan kelunakan suara sehingga mampu mengusik jiwa seorang lelaki yang mendengarnya.
Dipersembahkan kepada raja untuk dijadikan gadis penuang arak sambil menghiburkan raja dan tetamu raja dengan nyanyian gemersiknya.
Di saat keinsafan mengetuk pintu hati, gadis itu memilih jalan sufi sebagai jihad. Rintihan dalam setiap sujud dan bisikan insaf zikrullah menjadi peneman kian waktu beranjak. Keajaiban dan pertolongan utusan Allah datang menjengah dalam pengabdiannya untuk Sang Pencipta.
Siapakah wanita Wali Allah ini?
Ksatria berkuda hitam itu, dia adalah Khaulah al-Azwar, Bidadari Besi.
Wanita Sang Perisai Rasulullah itu, dia adalah Nusaibah, Ummu Umarah, Srikandi Perkasa.
Wanita wali Allah yang memilih jalan sufi sebagai jihad bertemu Sang Pencipta, dia adalah Rabiatul Adawiyah, pemilik suara lunak itu.
Siapakah gerangan hebat ini?
Mereka adalah muslimat zaman Rasulullah yang teguh di jalan Allah mengasak musuh-musuh dalam setiap tusukan tombak, hunusan pedang malah rintihan dalam setiap sujud.
Mereka adalah pahlawan dan pejuang jihad yang utuh melaungkan kalimah Allah. Mereka adalah srikandi Islam yang dirindui Syurga.
Begitu hebat muslimat pada zaman Rasulullah yang menjulang tinggi jihad sabilillah.
Bagaimana dengan muslimat pada zaman ini? Zaman berteknologi canggih, zaman yang mengejar globalisasi dalam mempertaruhkan kebenaran akhirat dalam kepalsuan duniawi.
Srikandi dahulu penuh santun, peribadi terpuji, perilaku pekerti dan bicaranya dihormati malah bermain pedang sebagai hobi, bermunajat menjadi amalan dan syahid menjadi buruan.
Bagaimana dengan srikandi pada era modenisasi ini? Yang ber’selfie’ menjadi hobi, mencaci menjadi amalan dan populariti menjadi buruan.
Jika srikandi dahulu, malunya sangat tinggi sehingga wajah dihijabi, bagaimana srikandi kini? Yang malunya sangat menipis sehingga lambakan foto di laman sosial tanpa silu.
Wahai muslimat pemangkin dunia, tidak malukah engkau dengan gerangan pejuang Islam hebat ini? Yang hidup dan matinya untuk Ar-Rahman.
Sudahlah dengan ulahmu. Pada saat srikandi Islam ini berjuang hidup dan mati hanya untuk Allah, engkau sewenangnya menawarkan nyawamu untuk menyembah bumi dari tingkat bangunan gara-gara masalah duniawi tanpa menjadikan cinta Al-Khalid sebagai matlamatmu.
Wahai wanita ciptaan terindah, tidak terkesankah engkau dengan pengorbanan pejuang jihad ini? Yang bibir sentiasa melaungkan kalimah suci Allah.
Usah dirimu dipertontonkan kepada khalayak. Apakah benar kau merasa selesa berkain sempit berpakaian terdedah? Tutup sempurna auratmu, wahai muslimat.
Cubalah kau berpakaian menutupi sempurna pula, nescaya kau akan lebih selesa malah dilindungi kelak. InsyaAllah.

Wahai wanita perhiasan dunia, tidak tersuntikkah engkau dengan semangat juang mereka yang maha dahsyat ini?
Sudah-sudahlah membuat onar, di mana engkau jadikan maruah wanita sebagai taruhan, martabat perempuan kau hinjak-hinjakkan.
Tanpa rasa bersalah kau menelan pil-pil haram, tanpa rasa berdosa, kau jadikan ranjang sebagai tempat bermain memuaskan nafsu serakah.
Tanpa rasa iman, kau membunuh nyawa yang belum pun sempat melihat dunia yang mungkin nyawa itu akan menjadi anugerah terindah yang akan mendoakan untukmu kelak.
Berhentilah menjadi ibu kejam yang membuang darah daging sendiri di tong sampah, longkang dan lubang tandas.
Di mana hati nuranimu yang dilahirkan suci fitrah bak kain putih? Apakah salah corak-canting orang tuamu atau dirimu sendiri yang tidak ingin dihiasi corak yang indah acuan Islam?

Srikandi yang dirindui Syurga

Wanita kini perlu segera bangkit. Usah bergantung kepada para muslimin semata. Wanita, kita punya kekuatan sendiri. Kita punya matlamat tersendiri.
Cukuplah srikandi Islam ini sebagai pembakar semangat untuk terus mengangkat maruah dan harga diri wanita. Usah leka lagi.
Wahai wanita solehah yang dicemburui bidadari syurga, perhebatkan dirimu! Kukuhkan Imanmu! Utuhkan nalurimu! Teguhkan peribadimu! Jangan mundur! Jangan mengeluh! Jangan mengaduh! Usah kita mempersiakan pengorbanan mereka dalam mengangkat tinggi martabat Islam.
Tidak luluhkah hati kita wahai wanita, saat dikhabarkan Rasulullah menangis dan sedih apabila Kekasih Allah itu melihat begitu ramai penghuni neraka adalah kaum wanita.
Pada malam Rasulullah diisra’kan, Rasulullah melihat perempuan diseksa dengan pelbagai seksaan. Ada perempuan yang digantung rambutnya, otaknya mendidih kerana auratnya tidak dijagai dengan sempurna.
Apakah kalian masih mahu berpakaian terdedah untuk tatapan bukan mahrammu?
Rasulullah juga melihat perempuan digantung lidahnya, tangannya diikat ke belakang dan timah cair dituangkan ke dalam tengkoraknya. Ada juga perempuan yang memakan badannya sendiri kerana ia berhias untuk lelaki yang bukan mahrammya dan suka mengumpat orang lain.
Wahai wanita, adakah peristiwa ini belum cukup untuk menanam keinsafan dalam hati kita?
Adakah kita ingin merasai sendiri sehingga merayu memohon untuk dikembalikan ke dunia hanya kerana kita masih belum bertaubat?
Ayuh, muslimat, kita memohon keampunan selagi pintu taubat belum tertutup rapat, selagi mentari belum diufuk barat.

Puisi buat Srikandi Terulung

Aku tidak sehebat Khaulah Al Azwar, yang pantas menewaskan pasukan Romawi dalam tunggangan kudanya,
Tidak seberani Nusaibah, Ummu Umarah yang mengibas panahan-panahan yang ingin menusuk Rasulullah dengan pedangnya,
Tidak seteguh dan sekental Rabiatul Adawiyah yang mengabdikan diri dalam setiap doa dan zikirnya,
Aku hanya gadis biasa tapi punya cita luar biasa,
Aku ingin seperti kalian, para Mujahidah!
Kalian yang mempunyai keberanian terpuji,
Kalian yang menjulang tinggi jihad sabilillah,
Kalian yang mempertaruhkan kemanisan akhirat dalam perjuangan,
Ayuh, srikandi Islam! Ayuh bersamaku!
Kita bangkit bersatu menyemarak semangat juang yang kian terhapus,
Ayuh bersamaku!
Kita bangkit mengembalikan semangat para Srikandi Islam yang tertindas ini,
Bukan medan peperangan yang aku minta kau berdiri,
Bukan pedang dan tombak aku minta kau handalkan,
Cukuplah sekadar iman dan taqwa yang diperkukuh dahulu,
Cukuplah sekadar akhlak terpuji yang didahagakan,
Cukuplah sekadar cinta Al-Qudus yang didambakan,
Cukuplah sekadar martabat Islam yang diperjuangkan,
Jangan lemah! Jangan leka!
Oh Tuhan!
Jadikan aku wanita solehah, yang bisa menembusi mata dunia dengan kekuatan iman,
Dunia ini pasti kita takluk.
Untuk menjulang tinggi panji-panji kebenaran,
Kerana kita… Srikandi terulung. 

Penulis : Amni

Marhaban Ya Ramadhan

UCAPAN PENGERUSI PERSATUAN SISWAZAH SABAH KAWASAN PENAJA 
KOTA BELUD, SEMPENA BULAN RAMADHAN. SELAMAT MENYAMBUT BULAN RAMADHAN AL-MUBARAK. IKHLAS DARIPADA PERSATUAN SISWAZAH SABAH  (PSS) DAN KELAB REMAJA UKHUWWAH (KRU) KAWASAN PENAJA KOTA BELUD.


video